Sisi Baik Televisi Bagi Anak

Hasil Jepretannya Nurul di Teve


Pengaruh televisi kepada anak sudah sering menjadi pembahasan di kalangan orang tua. Tetapi kebanyakan mengulas efek buruk daripadanya. Dan saya pun setuju mengenai itu. Tetapi sejak delapan bulan terakhir ini, saya melihat ada hal positif yang terjadi pada anak saya yang saat ini berusia 2,8 tahun, yang setiap hari menonton tayangan anak-anak. Mungkin memang tidak sebanding dengan efek buruknya jika dibiarkan terus-menerus di depan televisi.

Dulu sebelum anak kami lahir, saya dan suami merencanakan untuk tidak memberikan tontonan televisi kepada anak-anak kelak. Dan itu didukung dengan meniadakan televisi di kontrakan kami. Sayangnya, kami harus meninggalkan Jakarta, lalu ke Lampung. Di sinilah anak saya mulai mengenal televisi. Karena di rumah mamak ada ada televisi.



Setelah itu kami hijrah lagi ke Surabaya. Di kota pahlawan ini anak saya mulai belajar menghidupkan dan memindahkan chanel televisi dengan melihat dari tindakan orang-ornag dewasa di sekitarnya. Terutama ayahnya (saya tidak suka menonton teve, jadi bisa dibilang hampir tidak pernah menyetel televisi kalau tidak direngekin anak).

Yang paling sering dia tonton adalah sinema keluarga, seperti Tayo, Robocop, Ruby, Dan film animasi Upin Ipin. Dari film Upin Ipin inilah anak saya belajar banyak suku kata. Hampir setiap hari dia mengeluarkan kalimat baru yang belum kami ajarkan. Sayangnya dia mengucap itu dalam bahasa Malaysia. Bahkan menirukan Omanya Upin Ipin dengan caranya yang lucu menggemaskan.

Anak saya juga mulai bisa mengenal warna dari film Tayo.

Dari sana saya mulai berfikir, jika film-film seperti itu saja memabwa manfaat bagi anak, bagaimna jika diberi tontonan lain yang lebih mengedukasi. Atau film anak yang menggunakan bahasa Inggris misalnya?

Apa pendapatmu, Mom?
Ida Raihan
Ida Raihan

Hanya Seorang Ibu Rumah Tangga Dengan Dua Orang Anak Yang Suka Menulis Dan Membaca

39 comments:

  1. Saya tidak punya televisi da rusak serta harus nabung agar bisa beli baru karena perbaiki yang lama mah takut rusak lagi. Sudah uzur.
    Sebagai anak yang besar ditemani teleisi dan karena gemerasi X saya tahu manfaat teleisi, tapi untuk zaman sekarang harus sensor tontonan mana yang boleh dan tidak. Belum lagi iklan yang tidak baik jika dicerna anak karena kerap tayang di acara anak.
    Upin-Ipin bagus bagi anak, bisa bantu kosakata anak, pesan moralnya juga jelas. Andai ada banyak tayangan bagus di teleisi yang mengedukasi.
    Ajak anak nonton acara petualangan Indonesia juga. Atau kekayaan alam Indonesia.
    Nurul pintar memotret sekarang. :)
    Mbak Ida kenapa harus pindah dari Jakarta ke Lampung lalu Surabaya? Di mana pun semoga tetap sehat dan bahagia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget Mak. Sekarang dah wjaib diawasin ya tontonan anak mah. Saya ngikutin maunya suami Mbak.

      Delete
  2. Yang jelas TV lebih baiiikk ketimbang ngegames atau nge-Youtube
    Duh, kalo anak udah ABG, beneran PR banget deh Mak
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya Mak. Say masih PR besar nih buat ngalihin anak dari youtube. Mulai bosen teve juga dianya

      Delete
  3. Ada bbrp serial tv yang bernuatan edukatif untuk anak termasuk upin ipin. Tapi anak millenial kayanya lebih banyak ngakses di hp termasuk serial tv lewat youtube

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini PR juga buat saya sgalihin anak dari hape Mbak. Mulai kecanduan youtube dia.

      Delete
  4. Kalau sekarang di televisi ada acara tontonan anak remaja yang bagus, saya lebih merekomendasikan nonton tv dibanding main game dan ngelihat toutube, mba.
    Nonton televisi bisa sambil ngobrol, membahas tontonannya, lha kalau nunduk ngelihat hp? Anak dipanggil aja responnya lama, hiks.

    ReplyDelete
  5. Anakku malah jadi ga suka tayo sekarang. Katanya suka kentut sembarangan lewat knalpot. Hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakkaakak.. kalo anakku sih sering gak pas ama jamnya sekarnag Mbak. Tayo kan malem sekarang. Pas jamnya mulai, pas tak ajak masuk kamar.

      Delete
  6. Anak - anakku dengan TV udah ngg begitu heboh mba, tapi dengan games.. bahayanya banyak juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah anakku juga mulai kecanduan youtube Mak. Kalo game belum kenal dia.

      Delete
  7. Dewi jarang banget lihat tipi di depan anak-anak. Sekali lihat mesti bareng Dewi dan bimbingan orang fua langsung deh, hihihi.
    Yang Dewi suka dari nonton tipi sih, bukan filmnya(seringnya film upin, tayo), tapi karena jarak mata lebih aman untuk si kecil��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mbak. Gak kayak hape yang nunduk satu jengkal doank me mata ma

      Delete
  8. Film2 tv dari korea yang tayang di kita itu memang bagus ada moral stories nya kalau aku dampingi juga memang bagus mungkin timing aja ya yang harus diatur

    ReplyDelete
  9. Anak aku udah SMA dan masih suka nonton Upin Ipin dong hehehe.
    Emang lucu sih Upin Ipin ini, bandelnya gemesin hehehe

    ReplyDelete
  10. Seperti perangkat gawai lainnya, penggunaan televisi juga ada dua sisi, bisa membahayakan tapi juga bisa memberi manfaat.
    Saya juga lihat anak-anak saya bisa banyak ngambil sisi positif dari tontonan seperti upin ipin atau "pada zaman dahulu" banyak muatan edukasinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak. Saya juga bolehin nonton buat anak ya yang itu.

      Delete
  11. Skrg tontonan anak spt ipin & upin jam tayangnya sudah dikurangi, malah banyakan sinetron yg bersaing di jam tayang anak2, sekali2 saja sih saya bolehkan anak nonton tvnya mba

    ReplyDelete
  12. Karena di rumah TVnya lokal, jadi ya tontonan Ponakanku juga Ipin Ipin, Tayo dan sejenisnya. Menurutku gak masalah, tapi tetap kudu ditemani. Jadi misal ada adegan apa yang sekiranya kurang pas, jadi kita bisa ngasih tahu baiknya gimana

    ReplyDelete
  13. Nah anak anak tuh tetap aja suka yang animasi ya walau anaknya udah gede. Hehehhe. Tapi mnutuku tetap harus kita dampingi

    ReplyDelete
  14. TV Kabel di rumah dicabut jadinya TV itu nyala dengan siaran pilihan aku mba aku donlod dari yutub terus masukin flasdisk jadi anak2 fokus ya sama cerita pilihan aku ga tau iklan2 yang cemmacem wkwk tp tetep harus didampingi

    ReplyDelete
  15. Selama ada pantauan dr org tua maka tv dan gadget itu aman dan berdampak positif malah sama anak2 asala edukatif siarannya ��

    ReplyDelete
  16. Karena tingga di daerah Melayu, maka bahasa Upin-Ipin ini malah bermanfaat banget buat memperkaya kosakata anak saya. Banyak istilah melayu yang malah saya baru tahu dari anak saya. Haha kebalik.

    ReplyDelete
  17. Jujur saja saya sudah jarang nonton TV tapi kalua dulu sih ya anak-anak suka nonton Upin Ipin karena bagus ceritanya dan banyak pelajaran yang mereka dapat.

    ReplyDelete
  18. Anakku kalau nonton film random aja sih..kak.
    Kadang film serial di tipi, kadang juga youtube.
    Tapi akunya membatasi....
    **gantian sama Mama yaa...hahaha...uups!

    ReplyDelete
  19. Asal selalu didampingi dan menonton tontonan yang tepat, TV bisa sangat bermanfaat. Anak-anak saya juga jadi lebih kreatif dengan TV. Seperti jadi bisa menggambar, mewarnai, dan nyanyi. Mereka jadi lebih PD pula.

    ReplyDelete
  20. Ada TV gak masalah sih, gadget juga gak masalah, yang penting peran ortu dalam pengawasan, pendampingan, kasi penjelasan ttg acara/ tayangan yang ditonton anak. Drpd anak dikekang trus sembunyi2 nonton tanpa pendampingan, malah bahaya

    ReplyDelete
  21. Karena memang saya selalu nemeni anak nonton televisi mbak, jadi senang film anak-anak mulai dari Tayo, DuduDada dan sebagainya. Jadi kalau ada yang tidak cocok dengan edukasi anak, saya biasanya menjelaskan maksud film anak tersebut mbak.

    ReplyDelete
  22. Yup, bener banget mbak.
    Even the worst thing in life has a positive side for us, begitu juga dengan TV.
    Skrg kalau anak2 cuman nonton youtube tanpa saringan, efeknya juga tidak baik buat perkembangan mereka.

    ReplyDelete
  23. Aku juga jarang nonton mba
    Tv di rumah mertua burem. Kalo balik ke rumah ponakan selalu suka nonton tayo ama ipin upin. Jadilah aku suka ikutan. Seruu

    ReplyDelete
  24. Aku termasuk yang setuju bahwa tv itu tidak 100% buruk, tapi ada sisi baiknya juga.. ada tayangan tv yang menurut saya mendidik, dan disini peran orangtua untuk mengontrol tayangan mana yang sesuai dengan anak anak mana yang tidak

    ReplyDelete
  25. Nonton TV sebenarnya ada bagus nya juga kok buat anak2. Asal tau batas dan waktu. Di rumah kebetulan pakai TV cable, setiap hari mereka nonton NickJunior. Terus mereka juga jadi belajar bahasa Inggris juga dari menonton :)

    ReplyDelete
  26. Kalau aku sekarang TV jadi tantangan untuk kuberitahu supaya ada batasannya
    Untungnya jam makan dan tidur tidak terganggu jadi saya masih merasa aman

    ReplyDelete
  27. Segala sesuatunya memang ada sisi baik dan sisi buruk ya, mbak. Nonton televisi juga baik kok untuk anak. Dan benar, ponakanku bahasa Inggrisnya fasih karena nonton kartun juga. Cuma yang itu, pinter-pinter kita yang atur dan kasih batasan ya.

    ReplyDelete
  28. Nonton televisi itu ada baik dan buruknya, sebagai orangtua kita harus memberikan arahan yang baik bagi anak

    ReplyDelete
  29. Anakku juga termasuk yang terbantu dengan adanya tayangan kaya upin ipin itu kak, jai menurutku sih nonton tv itu juga berdampak positif aja asal didampingi

    ReplyDelete