Tips Membuat Baju Couple Anak Bunda Dalam Waktu Sempit

Hasil akhir


Seorang ibu itu dituntut harus cerdas dan serba bisa. Apalagi kalau anak-anaknya sudah rajin dengan seribu pertanyaan setiap hari. Seorang ibu harus bisa menjadi dictionary yang tidak boleh salah memberikan jawaban. Karena bakal direkam seterusnya dalam memory si anak.

Seorang ibu juga harus bisa memasak makanan favorite keluarga. Termasuk makanan favorite anak. Kalau yang ini saya belum bisa menemukan, makanan apa yang disukai anak saya. Soalnya doi susah banget suruh makan apa saja. Kalo ngemil jajanan doyan.

Naaah kalau soal fashion, seorang ibu, tidak dipaksa kudu bisa menjadi designer dan penjahitnya. Dia hanya cukup memilihkan saja di toko-toko, mana yang cocok buat si anak. Jika bisa membuat sendiri, itu hanya nilai plus saja *menurut saya loh Makkk. 😃


Penampakan belakang


Empat hari kemarin, saya disibukkan oleh kegiatan soal baju ini. Pasalnya pertengahan bulan nanti adik ipar menikah, dan kami sudah dikirimi bahan untuk seragam iringan pengantin. Awalnya kami sempat bingung, apakah akan datang atau tidak ke pernikahan tersebut. Alasannya, biasa, soal budget. Karena untuk ke Surabaya tiga orang (iyah, anak kami sudah 2 tahun bulan ini, jadi sudah membayar tiket sendiri) tentu membutuhkan dana yang tidak sedikit. Akhirnya ya sudah, diputuskan belum bisa datang di acara karena memang kondisi. Jadilah bahan tidak dibikin dulu.

Semakin mendekati hari pernikahan, suami juga tampak galau, pasalnya, doi mendapat panggilan dari keluarganya. Intinya akan dibelikan tiket untuk satu perjalanan ke sana. Saya gak mau ditinggal dong, selain saya sedang hamil muda yang tidak boleh kecapekan, di tempat kami air lagi susah. Buat semua kebutuhan perairan ini kami sudah menumpang di mushola.

Proses potong bahan bolak-balik ketunda karena bocah kepo


Ibu saya yang notabenenya adalah kunci kekuatan di keluarga sedang dalam pemulihan masa pengobatan pasca kecelakaan motor bareng ayah. Adik saya sedang wira-wiri proses cari kerja, jarang di rumah.

Otomatis, kekuatan yang tersisa ada di suami. Kebayang kan, jika saya harus di rumah, ditinggal suami pergi dalam kondisi begini? Anak aktif lari dan suka manjat sana sini, susah dikendalikan.

Jelas, saya merasa galau juga. Ambil air ke mushola buat kebutuhan sehari-hari merupakan tugas berat. Apalagi kondisi saya yang sedang sering drop bawaan bayi. Sering mual dan pusing hingga terpaksa harus berbaring sepanjang hari di atas tempat tidur. Apa jadinya jika saya tiduran anak lari-larian di halaman tanpa pengawasan? Konon katanya musim penculikan anak. Gak berani bayangin dah.

Singkat cerita kami memutuskan untuk tetap berangkat dengan tambahan dana dari meminjam ke saudara. Alhasil saya pun mencari penjahit untuk menjahit seragam kami agar bisa dipakai.

Daaaan, yang terjadi adalah, semua penjahit menolak!

Selain bahan dianggap sulit (bahan puring luar ada tile yang besar-besar sehingga merepotkan proses penjahitan), waktu tiga hari seperti yang saya pinta, dianggap terlalu cepat oleh mereka. Akhirnya saya memutuskan untuk menjahitnya sendiri, apa pun hasilnya.

Hari Senin belanja peralatan menjahit, gunting, jarum, benang, dan meteran. Sampai rumah saya memotong bahan, suami, dibantu Mamak, membetulkan mesin jahit punya Mamak yang lama tidak dipakai, karatan di mana-mana. Jelang maghrib potong bahan selesai.

Selasa mulai menjahit sekaligus menambah kekurangan potongan. Lumayan ribet karena ini merupakan pertama kalinya saya menjahit pakaian berfuring. Apalagi dengan tile yang besar dan tidak bisa tembus jarum. Terpaksa harus dicabutun dulu tilenya.

Dihari ketiga, punya saya jadi. Sungguh tidak puas dengan hasilnya. Namun okelah untuk seorang amatiran dan dalam kondisi kejar tayang plus penuh keterpaksaan, karena penjahit sudah menolak semua. Hikz, Hikz... mewek bombay.

Hari berikutnya, punya Ci Cantik Nurul jadi. Alhamdulillah walaupun masih banyak kekurangan di sana-sini (ini mah bahasa alus menutupi ketidaksempurnaan), rasanya tetap senang karena telah berhasil membuatkan baju untuk buah hati tercinta.

Ini yang saya lakukan dengan keterbatasan waktu, dan keterbatasan kemampuan.

1. Bikin saja apa yang pertama tercetus dibenak kita. Agar lebih mudah memotong bahannya. Karena kan biasanya apa-apa kalau sudah masuk ke pikiran kita, lebih mudah mengalirnya tu. Iya nggak, Mak? *Iyain ajalah ya :D

2. Usahakan sesimple mungkin. Apalagi kalau bahannya jenis bahan yang sulit seperti punya saya tersebut. Sudah dibikin sederhana (sangking sederhananya sampai gak pede make saya. Hahahaha) pun masih kesulitan ngejahitnya. *Gak bisa aja kelles penjahitnya. Wakakakak...

3. Fokus. Abaikan pekerjaan rumah sementara. Biarlah dikerjakan oleh yang lainnya. Suami, Ayah, atau Ibu misalnya. Kita kejar target aja. Yang penting baju jadi. Hihi...

Itu aja sih. Daaan, apa pun hasilnya, syukurin aja. *Yang ini menghibur diri. Hehe...

Setelah semua ini, saya jadi memiliki keinginan kuat untuk bisa kursus jahit agar kelak bisa membuat baju yang bagus untuk keluarga dan buat usaha. Plus, punya keinginan memiliki mesin yang lebih layak untuk digunakan agar lebih nyaman dalam pengerjaan jahit-menjahit. *Ngincer merk Brother.


Comments

  1. Mba, bajunya cantik pisan. Syukak!
    Enakk ya bisa jahit sendiri, bisa berkreasi bikin bajunya kaya yg kita pengen *brb belajar jahit jugak xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih penjahit abal-abal Mak. Yang penting jadi. Hihi...

      Delete
  2. jadi pengen jg buat baju couple dg ank :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bikin Mbak. Seru seragaman ngan anak. Hahahaha

      Delete
  3. Mamah saya pintar menjahit. Kadang-kadag juga masih terima jahitan sampai sekarang. Tetapi, saya gak bisa-bisa nih menjahit. Makanya masih juga mengandalkan mamah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya biasanya kesulitan dipasang resleting Mbak. Tau nih, gak bisa bisa dibagian itu. Gak pernah rapi.

      Delete
  4. Aih,,cantik bajunya mba. Kalau saya nyerah dah kalau disuruh bikin baju. Pilih beli aja. Nggak bisa ngejahit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya dari dulu demen ngejahit Mbak, tapi kalo punya orang belum berani. Maklum belajar otodidak.

      Delete
  5. Pinter banget jahit ya mba.. baju anak cewek gitu kan ribet banget, banyak detail dan ukurannya kecil2. Keren banget deh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baju anak malah lebih cepet prosesnya Mbak. Soalnya pendek pendek ukurannya. Hehe...

      Delete
  6. Keren banget sih mbak, bisa jahit2an sendiri.. kalau aku mah udah miring sana sini kaliii ngejahitnya hahahayy

    ReplyDelete
  7. Mbaa, aku nyerah deh kalau diminta jahit. Hahah. Buat benerin kancing aja aku udah nggak bisa, apalagi baju cakep seperti ini. Bagus banget nih mba. Doain ya aku bisa jahit kayak mba Ida :)

    ReplyDelete
  8. Aku mau banget punya skill bs jahit sendiri. Suka mupeng kalo liat emak n anak serasi gitu bajunya. Tp kdg suka dilema jg. Kalo anak masih balita dia gedenya cepet bangeeet. Jd bajunya sebentar jg kekecilan. Huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuuul... ntar setahun juga dah gak muat tu baju.

      Delete
  9. Wah ini sih bukan penjahit abal-abal mbak..udah penjahit seriusan. Beneran bagus loh mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asyiiik. Makasih Mbak Tuty. Hihi... jadi pede. :D

      Delete
  10. Wkwkwk.. Bener banget. Kalo aku biasanya kalo ada kesibukan memang lupa semuanya, jadi harus selalu fokus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi klo dah urusan ngejahit, urusan rumah dan dapur lewat dah...

      Delete
  11. Amin mba. Semoga terwujud beli mesin jahit barunya.

    ReplyDelete
  12. Keren banget bisa menjahit mbak, terus baju si adek juga bagus. Aku suka

    ReplyDelete
  13. Mbaaak, foto baju ibunya manaa? Penasaran 😘

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kedombrongan, jadi butuh space buat photo. Pkus punya emaknya sederhana ajah. Hihi...

      Delete
  14. Bajunya bagus amat itu, kalau punya anak perempuan tuh seru ya bikin baju kembaran dan dandanin anak. Karena anakku laki-laki ini juga jadi tantangan buat bundanya gimana bisa tampil matching sama dia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, senengnya anak perempuan emang gini. Rambut pun bisa diotak-atik. Hahahha...

      Delete
  15. Kaya beli di butik looh, kak...
    Bagus pissaann...

    MashaAllah~
    Tangannya nyeni banget.

    ReplyDelete
  16. Mba, ini sih dreas nya si kakak cantik banget. Aku ngiranya beli jadi, keren banget ga pake mesin pula yah jaitnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pake mesin jahit Mbak. Mesin manual jaman dulu itu. Lumayanlah dalam kondisi terpaksa begini.

      Delete
  17. Wah selamat ya bisa membuat baju couple dlm waktu singkat. Cantik kok hasilnya ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih terpaksa. Hehe... makasih Mbak Farida.

      Delete
  18. Wow wow hebat banget, bajunya bagus lhooo...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Maaak. Semoga kr depannya bisa bikin yang lebih bagus lagi.

      Delete
  19. Keren banget mbak bisa bikinin baju anak sendiri :D
    Kalau saya beli aja hahaha. SUka kembaran sama anak. Kadang kalau gk bisa sama modelnya biasanya saya samain warnanya sih hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, berasa seru yak klo bisa sma dengan anak.

      Delete
  20. Kalau untukku sih itu udah oke banget gaunnya si kecil. Udah level advance nih yang jahit hehehe... aku njahit lurus pakai mesin aja belum bisa mba :))

    ReplyDelete
  21. Bagus banget mbaaak hasilnya. Ilmu jahitku masih standar buat ngerapiin baju bolong sama pasang kancing hihi jadi malu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga masih belum bisa rapi ngejaitnyaa...

      Delete
  22. Anak cewek mah seru ya seragaman... Anak cowok gitu2 doang.

    ReplyDelete
  23. Aku nih hobi banget seragaman sama anak wedok. Apalagi anaknya hepi beneeer kalau bisa kembaran sama bundanya, hihi.
    Tapi kutak bisa menjahit Mba, jadi paling beli jadi atau njahitin dengan model gugling di internet :D

    ReplyDelete
  24. Lhaaaa ini apik lho baju anaknya ;) ada pita2 centil gitu di belakang, jadi inget jamannya masih TK sering dipakein baju berpita hehehhee aku gak bisa jahit2 gitu, gak betah juga, palingan jahit dan nambal celana gunung suami yg dipakai buat ngebengkel

    ReplyDelete
  25. Baju hasil jahitnya cantik, Da. Akuga bisa jahit, nih. Keburu nyerah duluan. Bisanya cuma jelujur aja, pasang badge atau mendekin celana yang kepanjangan hahaha itu juga seringnya lari ke tukang permak aja

    ReplyDelete
  26. Waaaa, itu mah udah jadi baju yang cantik banget mbaaak. Lucu modelnya. Kadang saya juga pengen njahit celana buat anak, tapi udah kepentok males dulu hehe. Rencana tinggal rencana tanpa pernah dieksekusi.

    ReplyDelete

Post a Comment

back to top