Pages

25 October 2018

Melibatkan Anak Pada Pekerjaan Harian

Saat ini, tidak sedikit orangtua yang mengeluhkan anak-anaknya yang sudah tumbuh remaja tidak mau atau tidak peduli dengan pekerjaan rumah. Jangankan memasak, membereskan pekerjaan rumah seperti mencuci piring, menyapu atau mengepel, sekadar untuk mencuci pakaian sendiri pun banyak yang masih dilakukan orang tuanya.

Bantu ngirisin bawang


Sebagian remaja lebih memilih sibuk jalan bareng teman-temannya atau sekadar tiduran di sofa sambil bercengkrama dengan ponsel mereka dibanding membantu pekerjaan orang tuanya. Itu bisa disebabkan karena mereka tidak tahu jika seharusnya meteka membantu pekerjaan tersebut. Tidak sedikit yang akhirnya baru menyadari ketika mereka telah dewasa dan tinggal bersama keluarga baru. Suami atau dengan mertua.
Bantu ngulek bumbu


Ada beberapa mertua yang bisa memaklumi, dan mau mengajari. Tidak sedikit pula mertua yang membiarkan saja menantunya tidak mengerjakan apa-apa di rumah mereka. Tetapi tidak sedikit pula, mertua yang cerewet dan bakal menuntut menantunya bisa mengerjakan semuanya.

Bersyukurlah ya, jika mendapat mertua type pertama dan kedua. Tetapi ingat, jika dalam keluarga mertua masih ada ipar, karena sebagai menantu pasti akan menjadi bahan perhatian keluarga. Mungkin ada ipar yang juga cuek, tetapi jika iparnya type sayaaaa, saya tidak bisa diem ngeliat ada anggota baru tidak melakukan apa-apa di rumah orang tua saya. Karena itulah dikpar tidak betah di rumah sayah. Hehe...

Nangkring usai packing barang


Sebagai seorang ibu yang memiliki anak perempuan, tidak ingin donk memiliki anak yang tidak tahu tugas-tugas ringan rumah tangga saat di rumah mertua kelak? Karena itu membiasakan anak dengan pekerjaan rumah tangga sedini mungkin sebaiknya memang dilakukan.

Sebagian emak, mungkin akan teriak dan marah ketika anaknya membuat berantakan rumah. Ikut-ikutan sibuk ketika emaknya beberes rumah, masak dan sebagainya. Sehingga demi ingin mempertahankan kerapihan emak biasanya akan melarang ketika anaknya ikut-ikutan memasak, atau menyapu. Itu pula yang sebelum-sebelumnya saya lakukan, ketika batita saya ikut sibuk ambil pel-pelan ketika saya menyapu. Ikut-ikutan nyiangi sayuran maupun bumbu ketika akan memasak. Dan ikut sibuk ketika emaknya ini hendak mencuci perabot dapur.

Bantu nyiangi sayuran


Seiring berjalannya waktu, saya sadar, bahwa moment kedekatan dengan anak tidaklah lama. Momen di mana anak akan mau ikut-ikutan ngerecokin emak di dapur dan urusan beberes rumah juga sangat sebentar. Akan tiba masanya dia tumbuh remaja dan memiliki kesibukan bersama teman-temannya. Kesibukan dengan dunianya sendiri. Pada saat itulah dia mulai enggan membantu pekerjaan rumah emaknya. Lalu ia tumbuh dewasa, sekolah, kuliah, lalu menikah. Emak pun merasa waktu begitu cepat berlalu. Anak-anak pergi bersama keluarga mereka masing-masing.

Ada yang setiap hari masih bisa bertemu, ada yang bulanannbahkan tahunan baru bisa bertemu lagi. Kebersamaan menjadi kesempatan yang langka dan saangat berharga.

Ah... sedih ngebayangin semua itu ya... Semoga kelak anak-anak masih terus bisa membersamai orangtuanya ini.

Ini yang saya lakukan untuk mempersiapkan kehidupan anak kelak, jika suatu hari harus hidup mandiri.

- Melibatkannya dalam setiap aktivitas di dalam rumah.
Seperti memasak, nyiangi sayuran, memilah bumbu, dan menumis. Kalau goreng-goreng belum berani ya, secara si bocil belum genap 2 tahun.

- Tidak melarangnya jika dia hendak ikut-ikutan menyapu, mengepel, mencuci.

- Mengajarinya melipat pakaian, menaruh bekas makan dan minum sendiri pada tempatnya. Mengajarinya membereskan tempat tidur setiap pagi.

Dengan begitu, diharapkan kelak anak sudah siap ketika harus berpisah dari orangtuanya untuk tinggal dengan keluarga barunya.


48 comments:

  1. Melibatkan anak untuk pekerjaan harian penting banget nih mak, selain si anak mengenal tugas-tugas dirumah juga dapat melatih kemandiriannya. Aduh itu foto si adek lucu banget sik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mak. Penting banget buat masa depan dia juga.

      Delete
  2. Huahahaha.. Nangkring di atas panci bakal dimaklumi mertua ngga ya? ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu ceritanya bantuin packing barang Mak...

      Delete
  3. Sampai ketawa pas lihat foto nangkringnya hahahaha. Memang anak harus diajarkan untuk terlibat di tugas-tugas harian di rumah ya, Mba. Biar mereka lebih bertanggung jawab saat dewasa nanti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak. Khawatirnya udah gede, nikah, di rumah mertua gak faham mau ngapain.

      Delete
  4. sepakat banget mbaa
    ini aku biasakan juga ke anak2ku meski kadang tantangannya dr mbah utinya yg justru ga mau anak2 ikutan krn ga mau malah ngerepotin hahah
    padahal kan proses belajar buat mrk bukan spy kerjaan kita jd ringan Eh malah curcol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang iya Mbak. Pasti makin berantakan dan makin lama tugas negara jika si kecil ikut-ikutan. Hikz...

      Delete
  5. Aku sepakat banget ini, alhamdulillah neng MArwah sudah terbiasa terlibat dalam pekerjaan harian .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Neng Marwah udah 4 tahun sih ya jadi udah makin pinterrrr. Semoga sehat terus ya Nak Marwah.

      Delete
  6. Ini sering aku lakuin. anak-anak pada suka. Dan biasanya, meeka jadi semangat saat makannya. Mereka makan hasil masakannya sendiri. Cuma ya itu, risikonya, bahan2 dan alat2 jadi banyak berantakan. Tapi gapapa deh ya. Ngelihat mereka makan banyak, gak ada apa2nya semua yang berantakan itu. :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu jadi nilai plusnya ya Mak. Seneng banget pasti ngeliat anak doyan makan.

      Delete
  7. Penting ini mba supaya anak tahu dan terbiasa dengan pekerjaan di rumah. Semakin dini makin baik.

    ReplyDelete
  8. Eh itu nguleknya bumbu kok pinter sih. Aku sejak anak pertama, nggak pernah melarang mereka ikut sibuk di dapur saat aku masak. Meski kedua anakku cowok, harus bisa mengerjakan semua urusan rumah. Kasihan istrinya kelak kalo mereka nggak bisa bantuin urusan rumah tangga. Alhamdulillah anak bungsuku terbiasa bantu emaknya masak, nyuci piring, nyetrika juga. Kalo yg sulung baru bisa nyapu dan nyuci baju, itu pun kalo sedang mau aja, hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah setuju banget ini. Anak cowok pun harus digembleng soal kebutuhan kerapihan di rumah. Karena mereka pasti akan ngadepin masa hidup dengan istri dan anak anaknya aja.

      Delete
  9. Kalau masih kecil biasanya senang bantu-bantu, malah suka maksa mau bantuinnya :D Udah gedean dikit, ada aja alasannya buat gak bantuin :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gitu ya Mbak? Hihi... emang kudu tegas juga ya kalo begitu.

      Delete
  10. sama nih, saya juga suka minta anak yg perempuan ikut di dapur , potong sayur atau buletin adonan. kadang dia asik2 aja, tapi kalau moodnya lagi ga bagus inginnya main yg lain

    ReplyDelete
  11. Saya juga sedang melatih anak ni mba, cuci piring, angkat jemuran dan sapu lantai semoga bisa belajar mandiri makasih ya artikelnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Eh iya, angkat jemuran belum saya ajarin malah.

      Delete
  12. Melibatkan anak2 bisa menjadi bonding juga. Mengasah kemampuan mereka untuk berlatih pekerjaan rumah itu seperti apa. Tentunya dengan pengawasan orang tua. Aaa, melted ngliat si adik bantuin ibunya di dapur ngulek bumbu :)

    ReplyDelete
  13. Habis liat fotonya bantu-bantu terus tau-tau nangkring di atas itu bikin kaget aja. Hahaha.. Ngajarin anak mandiri sejak dini ya mba. Ngerti tugas di rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi... dia gitu, suka nangkring kemana aja.

      Delete
  14. Bener banget, Mbak. Anakku juga berinisiatif untuk bantu cuci piring, cuci baju, dst. Enak nih jadi quality time sambil beberes rumah.

    ReplyDelete
  15. Anak2 yang terbiasa membantu pekerjaan di rumah biasanya lebih cekatan dan mudah beradaptasi di lingkungan sosialnya. Istilah Jawanya lebih grapyak. Anak2 juga di rumah udah punya tugas masing2. Rame banget kalo mereka udah bagi2 tugas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gitu ya Mbak. Berati emang kudu dibiasakan nie ampek gede.

      Delete
  16. Membiasakan anak sejak kecil untuk terlibat dalam pekerjaan harian di rumah bisa jadi bekal nanti kalau dia dewasa atau sudah menikah ya, mak :)

    ReplyDelete
  17. Iya melibatkan anak akan membuat mereka terbiasa membantu tanpa disuruh2 ya mbak, bagian dari pendidikan karakter jg :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mak. Dan ini diharapkan bisa terus melekat sampai mereka dewasa kelak.

      Delete
  18. Apalagi aku mba yang kerja seharian momen sama anak sebentar banget. Mengajak anak mengerjakan rumah yang ringan bisa salah satu momen kedekatan dengan si kecil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu tambah mesra jadinya Mbak kalo waktunya cuma dikit.

      Delete
  19. Anakku cowok 4 tahun, kadang juga ijut masak, nyapu gt hlo Mbak. Menurutku penting sih, meskipun anak cowok ya harus tahu. Kalau sama ayahnya yaa ikut juga, pernah ikut ngecat meskipun dia mainan..heeheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mbak. Anak cowok juga kudu diajarin. Soalnya kasihan istrinya kelak jika suami gak tau cara bantu kerjaan rumah.

      Delete
  20. Sebenarnya kalau melibatkan anak sejak dini itu membuat emak menjadi lebih ringan dalam mengerjakan pekerjaan rumah tangga.
    Jadi....
    Setuju banget.

    Mari libatkan anak-anak di setiap kegiatan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ringan kalo anaknya udah paham Mak. Kalo masih seumuran anakku mah malah nambah kerjaan. Soalnya kadang nyapunya diarahin ke sembarang tempat. Malah kotor lagi. WakakkaK

      Delete
  21. Nah ini setuju banget. Melibatkan anak dalam kegiatan harian di rumah agar ia terbiasa melakukan pekerjaan-pekerjaan itu. Manfaatnya besar banget, anak jadi luwes dan tidak kaku dalam melakukan pekerjaan rumah tangga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Mbak. Jadi gak perlu disutuuh terus setiap hari, dah inisiatif dianya.

      Delete
  22. aku juga selalu libatin si sulung biar dy terviasa mba alhamdulilah ga ada masalah bahkan disekolahnya pun dia terapin krn suka ada report dr gurunya ku jd terharu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow.. jadi bangga kan ya Mbak. Alhamdulillah.

      Delete
  23. setuju banget nih, mbak. meski kadang bikin berantakan saya kadang ngebiarin aja kalau anak megang-megang sapu atau main bawang. semoga aja sih nanti anaknya rajin bersih-bersih. heu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Iya Mbak. Biarin aja mumoung dia mau bantu. Ntar klo dilarang malah males anaknya.

      Delete
  24. Betul, Mbak. Artikelnya bagus.

    ReplyDelete