Resep Membuat Soto Ayam



Beberapa tahun menemani suami berjualan soto, seharusnya saya bisa membuat  soto sendiri. Nyatanya saya tetep belum berani. Gak pede tepatnya. Apalagi soto  buatan suami rasanya belum ada yang menandingi menurut saya. Saya mengatakan ini bukan karena saya partnernya lho, tetapi memang  begitu adanya. Karena bukan kata saya saja, banyak juga pelanggan yang mengatakan begitu.


Ketika masih di Cikarang, ada banyak pelanggan yang setiap hari makan soto di tempat kami. Sampai pernah ada yang saya tanya, "tidak bosan tiap hari makan soto ". Bahkan hingga kami tutup karena pulang ke Surabaya pun masih banyak pelanggan yang masih sering menelepon menanyakan.

Dulu sebenarnya saya sangat tidak menyukai makanan satu ini. Tetapi sejak menikah dengan suami, entah mengapa dengan sendirinya jadi terbawa. Hampir setiap malam kami berdua berburu soto di daerah Jakarta Timur. Dan dari semua soto yang kami cicipi, belum ada satu pun yang seenak soto buatan suami. Sayangnya, saya tetap belum ada keberanian untuk membuat sendiri. Dan sepertinya memang kudu dipaksa dengan cara begini (challenge di blog) buat saya agar berani bikin soto sendiri. Untuk konsumsi sendiri tentunya. Hehe...

Yuk ah cus bikin soto. Tetapi ini bukan soto milik  suami yah. Resep soto ini versi saya berdasarkan bahan seperti yang suami buat, hanya saja, ini gak pake ukuran.

Bahan Inti:
½  Ekor Ayam Paren
1 Papan bihun (rendam hingga lunak)




Bahan Pelengkap:
* Kerupuk udang secukupnya. Goreng, haluskan untuk bahan koya
* Bawang merah secukupnya. Iris tipis, goreng hingga garing kecoklatan – Untuk taburan.
*  Cabe secukupnya. Rebus lalu haluskan.
* Daun pre dan seledri iris halus untuk taburan.
*  Telur Rebus
*  Kol (iris kecil)
* Jeruk nipis (iris-iris untuk perasaan di atas soto).

Bumbu Ayam: 
3 Siung Bawang Putih
2 Ruas jari kunyit.
1 SDM Ketumbar.
Air buat merebus (sekira hingga ayam tenggelam)

Cara:
* Cuci bersih ayam, potong jadi dua bagian. Sisihkan.
* Haluskan bumbu. Masukkan ayam dan bumbu yang telah dihaluskan ke panci presto, rebus selama 15 menit. Dihitung sejak panci mulai mendesis. Matikan api, buka jalan asapnya biar  keluar (jangan dibuka dulu tutup pancinya. Bahaya). Kalau uap sudah habis baru dibuka, keluarkan ayam lalu goreng sebentar. Kalau sudah dingin iris-iris tipis. Sisihkan.

Bumbu Kuah:
Bawang merah
Bawang putih
Jahe
Kunyit
Lengkuas
Ketumbar
Merica
Daun jeruk
Batang sereh
Kemiri
Kaldu bubuk

Cara
Haluskan semua bumbu kecuali sereh dan daun jeruk. Tumis bumbu hingga harum. Masukkan sereh dan daun jeruk. Tambahkan kaldu sisa rebusan ayam, tambahkan air secukupnya. Biarkan mendidih. Jika sudah mendidih matikan api.

Meracik Soto:
* Siapkan  mangkuk, masukkan sedikit bihun, beri irisan ayam, telur rebus, kol, daun  bawang dan seledri. Beri kecap manis, siram dengan kuah. Taburi bawang goreng, kucurkan irisan jeruk nipis, taburkan koya. Soto siap dinikmati.

Nah itulah Resep Soto Ayam ala saya. Ribet ya? Iyah agak ribet, tapi kalau praktek langsung insya Allah gak seribet itu kok.


Comments

  1. waah soto ayam, ini salah satu makanan favorit saya kak, senang ya kalo suami bisa masak apalagi makanan enak seperti ini hehe

    ReplyDelete
  2. Padahal enak banget tuh soto. Kenapa waktu sebelum nikah, mbak Ida gak suka? Hehhe...

    ReplyDelete
  3. Mbak Ida di Surabayanya mana Mbaaak? Aku di Surabaya juga ni. BTW, ayam paren itu ayam apakah Mbak?

    ReplyDelete
  4. Aku belum pernah bikin soto sendiri karena lihat bahan2nya banyak banget... jadi aku selalu kagum sama ibu2 yang rajin masak soto sendiri hehehe

    ReplyDelete
  5. ini salah satu makanan favorit ku mba, waktu kuliah kayanya gak bisa kalo gak makan soto sehari, hampaaa gitu rasanya hehehe

    ReplyDelete
  6. Soto ayam ini makanan favorit aku. Suka banget deh... Enak mbak

    ReplyDelete
  7. MashaAllah mba.. perjuangan yang sangat luar biasa banget, semoga sukses ya dengan usahanya.. ngomongin soto ayam, aku suka soto deket kantor aku.. biasanya aku makan soto ayam pakai jeruk nipis ya.. eh jeruk apa sih itu namanya.. aromanya itu lho.. seger

    ReplyDelete
  8. rajin banget mba ida hehe aku mah puasa gini malah jadi suka males masak wkakakakka , perjuangan menyusui sambil puasa jg udah luar biasa huhu jadi mager ke dapur

    ReplyDelete
  9. Aku tuh selalu suka makan Koya, pantes aja enak ya mba .Wong bahannya dr krupik hihihi. Jadi laper kan liat postnya mba Ida. Itu sotonya pasti segerrrr deh.

    ReplyDelete

Post a Comment

back to top