5 Pekerjaan Tidak Akan Kelar Jika Dikerjakan Suami


Punya suami yang ringan tangan suka membantu urusan rumah tangga tentu sangat menyenangkan. Bisa diajak berbagi tugas dalam merapikan rumah dan mengurus anak. Tetapi ada beberapa pekerjaan yang tidak bisa dipercayakan kepada suami lho. Pekerjaan yang bila diserahkan doi yang melakukan justru semakin tambah berantakan.

Apa saja sih? ini dia kelima pekerjaan tersebut.

1. Mengasuh Anak
Banyak wanita sepakat. Jika seorang suami dititipin anak untuk ditinggal bepergian, tetap menimbulkan was-was di hati. Pasalnya kebanyakan suami tidak bisa dipercaya kemampuannya mengurus anak.

Cung, siapa yang pernah nitipin suami ngejagain anak saat kita tinggal beberes rumah, saat kembali untuk melihat keadaan, yang terjadi justru sebaliknya, anak yang ngejagain ayahnya, karena ayahnya tertidur? Atau ayah tidur si anak entah sudah sampai kemana. Merangkak, merambat pergi sendiri?

Beruntung nggak dikucurin air toilet. Upz... Ini mah saya!

Cerita dikit yak, sewaktu Nurul Ikhlas (anak pertama) berusia 14 bulan, dia suka sekali bermain di kamar mandi. Kami masih tinggal di kontrakan dua petak yang arah ke kamar mandi tidak ada pintunya. Satu siang dia susah sekali untuk dibobok-in, sementara mata saya sangat ngantuk. Akhirnya saya ketiduran. Mungkin adalah 10 menit, ketika tiba-tiba dikagetkan oleh tetes-tetes air di wajah saya. Masya Allah, Nurul sedang tertawa-tawa riang memainkan kosekan WC di atas wajah saya. Pas saya lihat ke kamar mandi, air di WC sudah habis, bekas buat mainan dia. Seketika saya lemas, beruntung dia tidak masuk bak mandi, padahal sehari sebelumnya dia tenggelam di bak, karena mainan air saat saya sedang mencuci pakaian. Kepalanya masuk duluan dan tidak bisa bangun. Allah masih selamatkan karena saya langsung melihat kejadian.

Etapi, anak kami, ketika sudah mulai bisa mengenali orang, dia lebih dekat ke ayahnya. Semua maunya sama ayah. Ayahnya  bisa mengurus  dan mengikuti kemauannya. Kemana ayahnya pergi, maunya kudu ikut.

2. Menjemur Pakaian
Pekerjaan ini sering bikin jengkel kalau dikerjakan suami (udah syukur dibantuin yak). Setiap kali meminta suami membantu jemur cucian, saya akan mengecek ulang begitu saya sempat. Karena kalau tidak saya cek, pakaian yang seharusnya kering dalam sehari, bisa baru kering dua atau tiga hari ke depan. Banyak tumpukan tidak jelas. Pernah ngalamin belum Mak?  Cobain deh.

Etapi, suami saya sangat bagus dalam urusan mencuci pakaian. Asal ada musik bersamanya.

3. Melipat Dan Menata Pakaian
Masih sepaket sama menjemur ya. Setiap kali meminta suami melipas pakaian, karena saya belum sempat, selalu saja salah karena harus menyesuaikan kapasitas di lemari.

Tetapi suami bagus jika dipinta merapikan rumah. Menyapu, mengepel, merapikan pernak-pernik rumah yang berantakan.

4. Merapikan Perabot Dapur
"Malah Kalaunambah berantakan."  Begitu kata beberapa yang pernah merasakannya. Yang ini semua dari menyimak beberapa teman saja. Karena tidak berlaku pada suamiku. Suami terbiasa dengan warung makannya, jadi ianya rapi dalam menata perabot dapur.

5. Memilihkan Pakaian Anak
Nah ini sering terjadi, ketika selesai mandi, anak harus didandani. Suami saya type orang yang sangat peduli dengan kerapihan penampilan, sehingga dia sangat tidak suka jika anak dipakein baju jelek. Dan dia sering melakukannya sendiri untuk mendandanin anak-anak. Saya sangat terbantu dong tentunya. Sayangnya doi sering salah ambil kostum. Hawa lagi panas-panasnya, anak diberikan pakaian tebal dan lengan panjang. Alhasil, saya harus mengulang mendandaninya.

Tentu tidak semu suami begitu ya, ini hanya pengamatan saya. Mungkin para emak punya cerita beda?

Surabaya, Senin, 08 Juli 2019 (09:27)

Comments

  1. Semua pekerjaan hampir bisa bun selesai dengan baik,
    cuma suka lucu kalo dititipin belanjaan.
    Disuruh 4 yang dibawa pulang 3.
    pernah disuruh beli ragi buat bikin roti, Pulangnya bawa ragi tape.

    Selebihnya masih oK!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah betul ini juga. Perlu ditambahkan ini mah. Hahahah

      Delete
  2. iya ya mbak, 5 pekerjaan tersebut seringkali serasa kurang jika suami terjun di dalamnya. Tapi saya suka merasa bersalah, jika melihatnya harus mengerjakan itu semua. Dibantu aja rasanya udah seneng, hehe ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih Mak. Harusnya istri tetap bersyukur ya udah dibantuin. Hihi.

      Delete
  3. Suami saya malah lebih jago mengasuh dan memilihkan pakaian untuk anak dibandingkan saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suamiku juga Mbak, tapi kalo anak udah bisa diajak ngomong.

      Delete
  4. Saya paling bennnccciiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii (panjang iii nya hahaha) kalau dibantuin suami.
    Saya maunya dibantuin uang aja deh, nanti saya order go clean, trus gofood dll.

    Atuh maaahh...
    Bisa masak sih, tapi bayarannya wajan jadi itam kerontang, taperware nggak cuman beret2 tapi meleleh.
    Piring pecah? nggak terhitung, sendok garpu, kebuang di sampah.
    Dapur? semacam ladang minyak, licin di mana-mana.

    Bantuin nyuci?
    kalau nyuci tangan, udahlah nggak bersih, baju sobek pula saking dia semangat 2025 kuceknya.

    Masukin mesin cuci? mesincucinya rusak langsung, gak tau dia pencet pakai kekuatan apa, hhh

    Nyapu? rambutnya sapu jadi botak
    Ngepel? gagang pel patah
    jemur pakaian? 3 hari nggak kering2 saking gak dibentangin sempurna, selalu ada sudut pakaian yang kelipat2.
    lipatin pakaian trus nata di lemari?

    hmmmm.... dijamin saya 1 minggu nggak pakai daleman, saking daleman saya sembunyi entah ke mana.
    Kadang di antara baju anak, di antara lap juga pernah.

    Yang bisa diharapkan cuman jaga anak sih, meski ujung2nya juga anak main hape, dia tidur.
    Minimal saya nggak tambah capek lah ngerjain sesuatu 2 kali hahahaha

    *malah numpang curcol wakakaka

    btw, ngakak sama si dedek yang mainan air wece hahahahahahahaha

    ReplyDelete
  5. Kayaknya melipat pakaian yang paling rumit

    ReplyDelete
  6. Kalau suamiku jago mah memilih pakaian anak hehe, uminya justru yang kalah kalau urusan ini. Kalau yang lain sama kek mba Ida hehe

    ReplyDelete
  7. Wkwkwk ngakak aku liat meme nya tapi bener mba, anak yang jagain suami. Dah gitu kalo disuruh pakein baju malah baju pergi gitu, bukan baju biasa. Terngakak ku pagi inj baca postingan mba ida

    ReplyDelete
  8. 🤣🤣🤣 emang gitu.Pernah ditinggal mudik eh pulang ke rumah apa yang ditinggalkan kemarin masih pada posisinya .Termasuk pakaian kotir,pakaian yg belum dilipat dan semua debu dilantai.

    ReplyDelete
  9. muahahahah saya aminkan semua karena betool :D Saya tuh tiap ada acara, pulang rumah, alamakjang udah kayak kapal Titanic karam hahaha. Memilihkan baju anak karena memang udah tau pasti ini bakal aneh, saya suka siasatin dipilihkan sebelum keluar. :D

    Tapi, kalau ditanya, anak-anak malah lebih suka sama papanya, karena mamaknya cerewet sementara papa mah santai. :D

    ReplyDelete
  10. Hahahahah, duh jadi pengen cepet nikah biar tau keseruanya berumah tangga.

    ReplyDelete
  11. Suamiku kebalikannya mbak, semua itu bisa dia lakukan haha kecuali no terakhir krn dia gak punya style utk baju anak. Kalau urusan beberes dan jagain anak alhamdulillah aku bisa percaya padanya :D
    Aku malah yang gak rajin beberes nyerah deh mnding panggil mbak goklin haha

    ReplyDelete
  12. Kok sama yaaa anakku kalau di titipin ayahnya ada aja mbak ulahnyaa kadang bikin jengkel sendiri..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau anak2ku dijagain anaknya malah anteng, begitu aku pulang wes caper deh cari perhatian dan rewel hah. Begitulah anak2 :D

      Delete
  13. Haha sebel ya klo nitip baby sm ayah nya kadang sih suami ku juga gitu tapi anak ku yg pertama uda sering protes klo ayah nya bo2 duluan

    ReplyDelete
  14. Sepertinya memilihkan pakaian anak setelah mandi yang agak kurang mahir,
    soale biasanya seketumunya aja.

    ReplyDelete
  15. Alhamdulillah ya Mba, Pak Suami suka bantu-bantu meskipun perlu banyak diberi arahan. Harus sering bantuinnya berarti hehehe

    ReplyDelete
  16. Ini kok betuuuulll banget sih, Mbak, wkwkwkwk. Pengalamanku juga kalau urusan beberes, suami gak pernah beres. Njemur kadang gak dibalik, gak dikibasin jadi nggluntung semua. Pakein baju anak walah tambah parah. Tapi suamiku kalau masak sama ngepel jagonya, Mbak. Apalagi urusan sambal. Wis, topmarkotop dia mah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata suami itu juga macam-macam dan unik, ya. Kalau suamiku urusan kayak gini ya gak beres. E, kemarin ketemu temen, suaminya malah lebih jago urusan kayak gini. Muahahah, salut aku. Dan baik temenku sama suaminya sudah paham keahlian masing-masing. Kalau temenku ahli bgt momong sambil cari part-time-an. Suaminya ngantor plus beresi urusan rumah. Jadi kompak.

      Delete
  17. Gak pernah kelar asli mbak. Wkwkwkwk entah kenapa mereka selalu ingin berbagi kerjaan sama para istri awalnya bahagia dicuciin baju eh akhirnya bilang "jemurnya sama kaamu ya" tapi aku hargai sedikit apa pun bantuannya tetap CINTA hihi

    ReplyDelete
  18. aku terbiasa nyiapin semua mba, riweh sendiri sih emang, tapi mungkin karena kebiasaan multitasking jadi ngerasanya udah bagian dari kerjaan. Meski lelah sih emang

    ReplyDelete
  19. Ini ceritanya seputar suami, Mbak Ida hehehe.

    Tapi setiap suami beda-beda. Ada yang bisa begini, ada yang jago begitu.

    Dan coba saja, Mbak. Suami Mbak Ida memang belum berhasil menyelesaikan 5 pekerjaan itu, tapi pasti banyak pekerjaan yang bisa dilakukan dengan baik, seputar pekerjaan dalam rumah.

    Dan Mbak Ida akan berujar, "Suamiku... kamu hebat!" Hahaha

    ReplyDelete
  20. Suamiku hampir enggak ikut bantu mbak...diomelin mulu kezell dia hahaha. Jadi mending aku punya asisten aja katanya..meski cuma tiap pagi doang datang..dah lumayan

    ReplyDelete
  21. Aku juga gitu mbaak . Perasaan Lg capeek bangeet butuh di bantuin . Tp giliran di bantuin kok perasaan aku gak srek yaa . Ujung ujung nya aku juga yg ngerjain 😂 . Makanya aku kalau lagi bebenah full 1 rumah aku suruh suami ku ajak jalan jalan anak anak biar aku ngerjain rumah bisa tenang .

    ReplyDelete
  22. Khusus nomor 1, karena kami ayah-ayah terinspirasi acara korea my dad is superman, pernah lho, istri nyalon, anakanak kujagain haha

    ReplyDelete
  23. Belum punya suamii,,,, hahaa
    Tapi kalau liat anaknya mbak, atau anaknya temen yg pas dipakein pakaian atau dandanin anaknya sama suami mereka, sejauh ini sembarang aja ngasih pakaian mbak, ehehe kadang bedaknya nggak karuan hehee

    Maksih untuk sharingnya, Mak ^_^

    ReplyDelete
  24. Alhamdulillah suamiku bisa segala macam pekerjaan rumah ��

    ReplyDelete
  25. Hahahaa justru kalau suamiku dia bisa mengasuh anak dengan baik asalkan makanan, minuman dan semua keperluan si anak sebelumnya sudah disiapkan

    ReplyDelete
  26. Aku setuju dan ngakak ngebayanginnya. Bener banget. Entah kenapa suamiku kok suka ga beres klo mengerjakan hal-hal ini. Padahal kelihatannya gampang.

    ReplyDelete
  27. Hahhaa...pada rasan-rasan suaminya yaak...di mari.
    Mumpung doi gak baca, hehehee...
    Aku paling seneng kalo dibantuin cuci piring.

    Once in a lifetime~

    ReplyDelete
  28. Iya beda. Alhamdulillah kalau ayah Fahmi soal jaga anak, nyuci, jemur, maska sampai beberes justru dia yang selalu nomor satu. Malah dia yang bilang kerjaan saya yang tidak bener. Alias sama dia tidak kepakai. Hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah besar nanti pasti Nurul yang akan bantuin ya. Hehehe
      Anak perempuan biasanya suka lebih mudah mengikuti kebiasaan ibu saat mengerjakan pekerjaan rumah

      Delete
  29. Hahhaa...pada rasan-rasan suaminya yaak...di mari.
    Mumpung doi gak baca, hehehee...
    Aku paling seneng kalo dibantuin cuci piring.

    Once in a lifetime~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pernah nih...pas pulang ke rumah nenek di Jombang...Nenek kaget lihat aku gak melayani suami.

      Jadi,
      Tipikal suami zaman dulu di Jawa itu...semua pekerjaan rumah tangga, memang urusan istri.
      Suami di rumah mah...tinggal baca koran, minum kopi dan melakukan hobinya (yang suka mobil ya...uplek-uplek mobil, dll))

      Delete
  30. 1 dan 3 iya banget deh ���� tapi untung yg lain nggak dan malah hampir bapaknya anak2 terus yg beberes saking sukanya ��

    ReplyDelete
  31. Alhamdulillah banget ya kak bisa dapat suami yang mau bantuin kerjaan istri, jarang lho yang kaya gitu dengan alasan suami itu dah cape kerja cari uang.

    ReplyDelete
  32. Kalau nomor 1 s/d 4, saya masih percaya suami mampu melakukannya. Ya mungkin karena dia 4 bersaudara laki-laki semua. Mamanya (almh) gak pakai asisten rumah tangga. Jadi, anak-anaknya ikut ngebantuin.

    Tetapi, jangan dikasih yang nomor 4. Apalagi kalau untuk anak perempuan. Beberapa tahun lalu, saya pernah menginap di rumah sakit nemenin si sulung yang lagi dirawat. Suami datang bersama si bungsu.

    Pakaian yang dipakai anak bikin saya ngakak. Atas garis-garis, bawah bunga-bunga. Gak nyambung dan nabrak sana-sini hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha nah sama nih, suamiu juga kyk gtuuu. Kalau soal urusan baju untungnya anak cewek bisa memdumadankan baju sendiri, tapi yang cowok pasrah aja ma bapaknya, bahkan pernah dipakaiin baju kekecilan haha

      Delete
  33. Suamiku malah kebalikannya lho mba.. he is very attentive dN jago beberes, nyuci dan nyetrika plus spending some times dengan anak-anak

    ReplyDelete
  34. Wah enaknya punya suami bisa segalanya kak. Jadi gk usah sewa asisten rumah tngga lg

    ReplyDelete
  35. Sebagai calon suami entah siapa yang akan ditakdirkan jadi makmum ku nanti. Sepertinya aku mampu melakukan semua pekerjaan di atas.

    Kadang pekerjaan rumah tangga yang bikin mager itu "menyeterika pakaian" 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk duh ngakak. Ini bakal dilema sampe cucian setrikaan beranak xD

      Delete
  36. Bener banget Mba, suami pasti bikin double pekerjaan istri ya. Yang ada malah double juga capeknya. Suka ketawa kalau lihat suami mengerjakan pekerjaan rumah tangga.

    ReplyDelete
  37. Suamiku lumayan rapi sebenarnya buat menata rumah. Cuman dia ga suka bersihin bekas dia nata2. Lap bekas mengelap kaca ga bakalan dicuci sama dia hahahah

    ReplyDelete
  38. Betapa senangnya kalau suami mau membantu pekerjaan rumah tangga ya kita pun jadi lebih bahagia karena dibantu. Anak-anak juga senang Ayahnya makin sayang.

    ReplyDelete
  39. Haha kalau suami saya malah tipenya pinter mengasuh anak, malah lebih jago dia mengasuh si kecil saat baru lahir jadi kalau saya titipin anak ke suami masih aman lah

    ReplyDelete
  40. nomor 1 dan nomor 2 tidak berlaku untuk suamiku, Mba. Suamiku malah lebih telaten dan sabar dalam mengasuh anak (terutama bayi)dan juga lebih rapi dalam menjemur pakaian

    ReplyDelete
  41. Hahaha masing-masing org punya kapasitas masing-masing memang. Kalau suami ngasuh anak jago karena dulu suka jaga adik2nya.. jemur pakaian oke jg, yg paling jago sih doi jago masaknya..saya jalh jauh lah..nah kalau cuci piring angkat tangan deh doi..

    ReplyDelete
  42. Dari semua poin di atas, satu-satunya pekerjaan yang pernah saya serahkan ke dia adalah mengasuh anak, dan ampyuun bener banget, pas pulang, rumah berantakan, ayahnya ridur, anaknya tidurnya jungkir, kepala di bawah kaki di atas, sampe bingung kok bisa kayak gitu posisinya

    ReplyDelete
  43. nah,, suamiku open banget sama anaka anak,. dia mau mengerjakan semua pekerjaan istri loh, kecuali nenenin hahahhaa

    ReplyDelete
  44. Dari lima pekerjaan diatas, jagain anak aja yang pernah suami aku bantuin hehe yang lainnya ngga pernah, karena ya memang bukan pekerjaan laki laki ya.. hihi jadinya ngga kelar deh.. mending dikerjain sendiri aja ya mbak

    ReplyDelete
  45. Huahahahaha ya gituu deh Bapak2
    Ada beberapa hal yang emang jadi spesialisasi para emak, yak.
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  46. Hahahha aku dah pasrah kalau minta suami makein baju anak, terserah deh maunya gimana... Tapi kalau anak pertama karena udah gede, anaknya bisa protes kalau ngga sesuai, jadi aman, yang bayi niiih, pasti deh ngga matching :D

    ReplyDelete
  47. Kalau aku sama Pewe sejak nikah udah bikin perjanjian bagi tugas. Misalnya aku yang nyuci, dia jemur. Karena aku ga suka masuk, Pewe yang masak dan aku bagian cuci piring dan peralatannya. Cuma bersih-bersih rumah Pewe yang kurang rapi jadi tugas yang ini terpaksa dilakukan berdua... Hehehe

    ReplyDelete
  48. Hahaha bener banget. Suami emang paling gak bisa soal beres-beres rumah dan isinya. Pernah nyuruhnya, dan hasilnya terlihat beres. Tapi saat dicari itu barang-barang, entah pada disimpan di mana. Gak pada tempatnya lagi. :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soal ngasuh anak juga. Mereka pada diem dan anteng, eh ternyata semua perabot rumah turun ke lantai. :)))

      Delete
  49. beruntungnya suami ku telaten banget mengerjakam 5 pekerjaan itu wkakakaka bahkan dirumah urusan nyuci baju dan jemur pakaian memang tanggung jawab suami hhhee

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi nah sama nih, urusan cuci jemur masih bisa diandalkan kecuali nyetrika wkwkwk

      Delete
  50. Wah jadi penasaran saya nanti nikah dapat suami yang gimana. Hahaha lucu sih ya mbak, mskpn salah gitu. Wkwk

    ReplyDelete
  51. Aduh lucu banget itu baby nya yg melek, eh papahnya yang tidur. Kalau si kecil masih demen nemplok ke aku mbak, jadi alhamdulillah pekerjaan rumahku terbantu

    ReplyDelete
  52. Bener banget ya allah kalau PR Rumah tangga gitu cm wanita yang sempurnah ya

    ReplyDelete
  53. Ada sebagian suamiku bisa kerjakan, tapi sebagian lagi ga bisa hahahaha, tapi jujur lebih telaten suamiku mbak daripada aku, lumayan terbantu alhamdulillah, makasih sharingnya mbak, menghibur sekali bacanya sambil santai nidurin anak2.

    ReplyDelete
  54. Huahahahaa mba, ini lucu banget hahahha. Apalagi bagian momong. Biasanya mereka ikt tidur bareng ahahhahaha ya, anaknya udh bangun eh bapaknya masih bobok hahah.

    ReplyDelete
  55. Wkwkwkw, harap maklum ya mba. Kalau suamiku bjsa sih melakukan semuanya. Hanya saja hasilnya nggak seperti kalau saya yang kerjakan.
    Nggak papa, maklumi aja karena saya merasa terbantu.

    ReplyDelete
  56. Kalo suamiku sih emang jarang ngerjain pekerjaan "perempuan" macam melipat pakaian, menjemur, apalagi sampai ke urusan dapur, hehe...
    Bukan budaya orang Bugis, mbak, kalo duami nherjain yang kayak gitu.
    Suamiku paling rapiin taman, benerin ledeng, amgkat galon, pasang bohlam. Selebihnya ya kerja kantoran. Heheh...

    ReplyDelete
  57. Ya ampun, aku ngakak baca postingan ini di awal-awal. Emang sih suamiku mau bantu-bantu, tapi kitanya sendiri memang harus menurunkan standar yaa. Soalnya pasti engfak bakal sebagus kita

    ReplyDelete
  58. Klo nitipin anak2 sama pak suami, tenang sih mba cuma pasti lebih brantakan rumahnya �� untuk urusan kerjaan rumah, aku ngerjain sndiri skrg dibantu mba krna abis lahiran �� masak yg gampang2 dia bisa.

    ReplyDelete
  59. gemes ya mba, kalo udah begini aku sih males kompromi, mending ngerjain sendiri aja, daripada capek hati trus gondok, hahahhaha

    ReplyDelete
  60. Alhamdulillah, saya tidak termasuk dalam kategori diatas. Kalau lagi libur kerja, istri ngajar di kampus. Saya mah, tinggal maen sama anak saja

    ReplyDelete
  61. wkwkwkw... suamiku sih paling jempolan kalau jagain anak mbak, sedangkan pekerjaan yang lain sebagai penggembira aja deh, wkwkwk

    ReplyDelete
  62. Bener, nyuruh suami ngerjain pekerjaan rumah itu sama aja kitanya kerja dia kali hahahahah

    ReplyDelete
  63. Huahahaa ini kok bener semua siih.. daripada disuruh bantu beres2 rumah, mendingan suami disuruh pergi cari cemilan gitu malah genah, pulangnya bawa macem2 :)))

    ReplyDelete
  64. Hahahaa, sama kayak suami saya. Kalau melakukan pekerjaan rumah enggak akan kelar, lalagi kalau mencuci baju dan menjemurnya. Paling mau yaa ngisi air. Hihihi

    ReplyDelete
  65. Walaupun pekerjaan yang dimintain tolong ga kelar-kelar, tapi Alhamdulillah suami tidak pernah menolak untuk mbantuin ya, mba.
    Semoga dengan memahami kesulitan pekerjaan yg terlihat enteng itu, para suami semakin menghargai istrinya.

    ReplyDelete
  66. Kyaaa dari kesemuanya itu karena belum ada anak
    suamiku alhamdulillah selalu kelar kalo menjemur baju mba wkwkwk
    tahu istrinya ini sibuk, jadi tahu bagi tugas alhamdulillah

    ReplyDelete
  67. Kalimat paling akhir di tulisan aku setuju mbak Ida hehehe gak semua suami begitu. Suamiku mau dititipin anak sejak mereka kecel jadi suka gantian gitu apalagi kalau aku harus keluar rumah. Nah urusan jemur dia lebih rapi, kalau aku kan buru2 jemurnya soalnya mau kerjain kerjaan lain hihihi. Tapi kalau urusan ambil pakaian dari lemari nah itu yang masih berantakan \.

    ReplyDelete
  68. Paling susah menyetrika. Setelah kucuci, setrikanya kukasih ke laundry saja. Nyerah kalau menyetrika

    ReplyDelete
  69. Aku belum berkeluarga mbak, tapi kalau lihat dan denger cerita dari kakak, temen yg sudah berkeluarga ttg kebiasaan suami mereka, samar2 jga hampir sama cem itu mbak, wehehee, Tapi ada juga yg cekatan sih hehee

    ReplyDelete
  70. Hihihi, beruntung ya kalau punya suami yang mau membantu tugas istri dan hasionya oke, tapi mau bantu juga udah syukur ya walaipun hasionya kadang ridak sesuai standard kerja para ibu rumah tangga hehe

    ReplyDelete
  71. ada benarnya ssemua yang di list nih maak, tapi perlahan aku arahin lagi biar hasilnya sesuai dengan yang kumai hahaha.

    ReplyDelete
  72. Suami saya mah lebih rajin dari saya... Tapi kalau ngasuh enak suka ketiduran, heuheu...

    ReplyDelete
  73. kalau aku terbalik mbaa.. suamiku juara bangeet ngurus anak-anak dan rumah. Aku kadang udah kecapekan sendiri

    ReplyDelete
  74. Bener emang kalo urusan jemur nggak sesuai dengan ekspektasi kita. Aku tapi tetep bersyukur dibantuin, karena jaman dulu anak-anak masih kecil suka rempong dengan kerjaan lainnya

    ReplyDelete
  75. Hahaha memang ada suami yang gak bisa ngurusin rumah ya.. Malah tambah berantakan jadinya.. Untungnya kami berdua skillnya masih sama, jadi kadang saling bantu.. Dan alhamdulillah suami saya jarang complaint kalau masalah rumah heehheheu..

    ReplyDelete
  76. Nah kalau saya sering dibamtuin masak sama suami. Kadang kalau weekend dia yang masak Mak. Soalnya memang dia ngerti tentang masak-memasak dan kuliner apa yang sedap. Jadi bagi tugas, aku nyuci dia masak.

    ReplyDelete
  77. Alhamdulillah suamiku pintar semua pekerjaan rumah mak.. kecuali nyetrika haha

    ReplyDelete
  78. Nah ini hahaha, suamiku ini lemah dalam urusan dapur wkakak
    kalo dapur kepegang dia aduhaiii nggak kelar-kelar deh Mba Ida hahaha
    lucu ya kadang kita merasakanmya

    ReplyDelete
  79. No 3 itu suamiku lebih rajin. Bahkan seterika baju lebih telaten dari aku wkwkwk. Mwnjaga anak2 alhamdulillah bisa, udah lengkap sama dimasakin��

    ReplyDelete
  80. Aku kebalikannya. Suamiku orangnya rapih dan telaten ngatur rumah. Urusan bersih2 dan rapiin rumah beliau jagonya. Selain keahliannya itu saya nggak pernah minta bantuan beliau. Saya aja deh yang ngerjain.

    ReplyDelete
  81. Kalo jemur pakaian, bapakku ini paling ahli lhoo. Ada seninya juga harus begini harus begitu. Jadi kalo di rumah ortu, pakaian udah dicuci pasti diserahkan ke papa.

    ReplyDelete
  82. Wah seneng ya kalau punya pasangan yg pengertian, saling membantu dalam segala hal.

    ReplyDelete
  83. Alhamdulillah banget kalau suamiku aman soal bantu-membantu, jaga anak dia senang sekali dan memang biasanya menjadi bonding juga. Kerjaan rumah pun aman kalau dipegang dia.

    ReplyDelete
  84. Ya banget ya, pak suami kalau diserahkan tugas yang ini suka bikin khawatir, dikerjakan sih tapi ya apa adanya gitu. Hihihi

    ReplyDelete
  85. No 2-5 beneran sama mba, tapi kalau mengasuh anak suamiku malah pinter banget. JAdinya kalau aku lagi beberes aman sentosa ada suami.

    ReplyDelete
  86. Maksud hati mempercepat kerjaan ya..mungkin bisa sekalian bekajar kerjaan domestik ya..

    ReplyDelete
  87. Kalau ada pekerjaan yang gak bisa suami lakukan, istri yang lakukan, sebaliknya kalau ada kerjaan yang gak bisa dikerjakan istri moga suami jg pengertian bantuin yak :D

    ReplyDelete
  88. Senang banget kalau pekerjaan rumah tangga dibantu suami. Badan jadi segar dan bahagia. Alhamdulillah ya

    ReplyDelete
  89. Tetap bersyukur loh suami mau bantuin. Banyak suami yang nggak mau bantuin, cuek aja gitu

    ReplyDelete
  90. Suami yang siaga memang harus membantu pekerjaan rumah tangga yang banyak dan harus diselesaikan bersama. Tapi, istri yang baik juga tidak boleh berleha-leha saat suami sedang bekerja di luar rumah*

    ReplyDelete
  91. Saya sering lihat meme kalau suami disuruh jaga anak hehehehe lucu-lucu tingkahnya :D belum lagi cerita soal salah belanja setiap kali diminta tolong beli belanjaan hehehehe.

    ReplyDelete
  92. Meskipun belum sesuai keinginan kita tapi paling engga sudah mau terlibat dalam urusan rumah tangga ya Mba.

    ReplyDelete
  93. semua pekerjaan rumah tanggaku bisa dikelarin suamiku hahahhaah

    ReplyDelete
  94. Beruntung bgt punya suami yg mau ikut membantu urusan rumah tangga ya. Karna keluarga itu adalah satu team yg harus nya saling bantu membantu. Menurut ku loh yaa ..

    ReplyDelete
  95. Belum tau gimana rasanya punya suami dan capeknya jadi istri. Semoga dapat yang saling memahami dan mengerti

    ReplyDelete

Post a Comment

back to top