Pages

16 October 2018

Atasi Anak Kecanduan Gadget, Pasutri Wajib Kompakan

Yupz! Nomor satu adalah kompakan. Ini wajib, karena kalau suami istri tidak kompakan anak juga akan bingung dan akhirnya akan merasakan kedua orangtuanya beda memberikan perlakuan kepadanya.

Hal ini terjadi kepada anak kami yang baru berusia 23 bulan. Dia kecanduan gadget sejak usianya 15 bulan. Awalnya saya memberikan tontonan Youtube kepadanya agar dia anteng ketika saya tinggal mengerjakan pekerjaan rumah atau sholat. Karena waktu itu saya sering di kontrakan hanya berdua dengannya saja ketika suami bekerja. Pada akhirnya saya tahu bahwa membiarkan anak menonton Youtube terus-menerus berefek buruk baginya. Anak lebih sering kucek-kucek mata, dan repotnya lagi, setiap kali melihat ayah bundanya memegang handphone, dia langsung merengek meminta distelkan Youtube. Lalu mengamuk jika keinginannya tidak dituruti. Anak jadi mudah marah, hingga berguling-guling di lantai.
Mengalihkan perhatian dengan memberinya bacaan


Akhirnya saya putuskan untuk berhenti memberinya tontonan melalui handphone. Selesai? Belum tentu saja. Menarik kembali apa yang telth diberikan kepada anak ternyata tidaklah semudah waktu memberikannya. Ketika saya bisa kekeuh melarang dan membiarkan anak mengamuk, ternyata tidak dengan suami. Suami justru terus memberikannya meskipun terkadang harus saya omel-omel. Suami masih belum bisa tega menyaksikan anak tantrum.

Kudu cari cara lain nih.

Dan akhirnya beri penjelasan ulang (karena pan aslinye doi dah tau jugak) ke suami, bahwa anak-anak belum boleh lama-lama bermain gadget. Apalagi usia belum genap dua tahun. Terus bikin peraturan yang harus dipatuhi berdua. Dipaksa kompak.

Mengajak motoran


Alhamdulillah sependek ini, anak kami tidak lagi kecanduan gadget setelah kami mematuhi peraturan yang kami buat.

Di antaranya:
- Mengakihkan Perhatian: Ketika anak mulai merengek minta handphone, kami segera berusaha mengalihkan perhatiannya dengan hobinya yang lain. Bermain boneka, bermain di halaman, manjat pohon, sepedaan, atau bila diperlukan ngeluarin motor mengajak anak keliling lingkungan.

- Tidak memegang handphone ketika anak sedang tidak sibuk dengan mainannya sendiri. Karena jika dia sedang tiduran di sekitar Ayah Bundanya, lalu melihat orangtuanya mainan handphone, pasti akan dipintanya.

Membetinya kesibukan


- Ajak duduk di depan televisi. Dengan menonton satu film kesukaannya, biasanya dia akan melupakan handphone, dan biasanya juga tidak akan bertahan lama di depan televisi. Begitu iklan dia akan pergi dan mencari mainan lainnya. Dengan begitu, saya tidak perlu khawatir anak saya bakal berlama-lama di depan televisi.

Oke, Mom, itu caraku mengatasi anak yang sudah terlanjur kecanduan gadget. Bagaimana caramu? Share yuk...


Ida Raihan
Selasa, 16 Oktober 2018 (15:43)

58 comments:

  1. Anakku baru2 ini aja aku kasih lihat tontonan di yutub,sebelumnya jaranggg banget. Sering aku ajak main mbk,bikin prakarya,main diluar..pokoknya bikin dia sibuk gitu. Paling 2 hari sekali nonton di tablet. Itupun kalo dia lihat tablet..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya saya telanjur salah du awal, hadi anak sehari hari mintanya ituu mulu. Syerem sayah.

      Delete
  2. Anak-anak memang biasanya anteng kalau dikasih hape. Tapi, ya bisa kecanduan kalau orangtuanya lengah. Makasih sharingnya mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa... kesalahan besar kasih dia hape demi mendiamkannya.

      Delete
  3. Susah kalo anak sudah kecanduan gadget ya.
    Yup, anak-anak bisa dialihkan dengan permainan2 lain yang nggak kalah menariknya dari si gadget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak. Butuh perjuangan juga nie membuatnya lupa pada gadget.

      Delete
  4. Mirip cara-caranya, saya juga kalau anak udah kelamaan ajakin baca buku atau kasih kesibukan lainnya. Biar matanya istirahat dan interaksi sama kita juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ita Mbak. Kalo anakku, biarpun si buku berakhir dengan disobek sobek, gak papalah asal dia bisa lupa ama gadgetnya.

      Delete
  5. Itu kunci banget mbak. Kalo ayah ibunya ga kompak ya yakin deh gak bakal berhasil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuuul. Sering ngomel saya juga ke suami kalo dia mau ngasih ke anak. Cepet cepet saya hentikan.

      Delete
  6. Kalau anakku musim2an mba, kadang seharian penginnya nton youtube. Tapi kalau sudah bosan, hapenya di banting. Tapi sekarang aku ngebatasin, karena takutnya kecanduan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mumpung belum kecanduan kudu dicegah pokoknya Mbak. Ngeri anak kecil udah anteng di depan hape.

      Delete
  7. iya, harus kompak kalau bikin aturan. Biar anak juga gak bingung. Bikin pengalihan juga bisa jadi salah satu cara jitu. Usahakan pengalihannya yang memang sama menyenangkan atau malah lebih menyenangkan. Jadi anak gak merasa dipaksa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lagi diusahakan ini. Dia kan sukanya manjat manjat, jadi ya ajakin aja main di luar.

      Delete
  8. Memang gawai ini bener2 harus pintar mengaturnya yaa mba, terutama kita sebagai orangtua. Dan bener banget harus sepakat sama suami atau orng yg tinggal dirumah, jadi ga buat bingung anak. Makasih sharingnya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yupz! Anak saya ini jadi selalu lari ke ayahnya kalo sama Bundanya ditolak, karena ayahnya pasti ngasih sebelum-sebelumnya. Sekarang Alhamdulillahsudah berkurang.

      Delete
  9. Kompak ini mmg bener2 hal utama soal didik mendidik, ggcuma buat gadgetsih, apapun itu.....aku kalo gadgetudah kompakan juga ma pasangan dan kakek neneknya..... Tp soal jajandan kedisiplinan, si Ayah masih sulit diajak kompak.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya tu. Saya juga kemarin sempet kaget anakku pulang dari warung sama ayahnya di tangannya ada 2 bungkus chiki.

      Delete
  10. anakku tipe yg ga betahan diem lama pegang hp mba jd antengnya sebentar dy lebih suka main orang2an sambil nyanyi kesana kemari klo nonton tv jg tvnya nyala dy nyanyi2 sambil main apa aja macam radio aja dy lbh suka dengerin wkwkk makanya aku ga tll pusing alihin sih mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak yang begitu Mak. Jadi gak terlalu khawatir. Kata mamakku juga anaknya yang suka ngomong sendiri, nyanyi sendiri, udah enak ditinggal beberes rumah.

      Delete
  11. buat yang TV, anakku malah beralih ke TV dan ga mau ngapa-ngapain. So, kami ga pakai TV. Lebih ke ajak membaca atau main di taman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak bagus juga ya Mak, biarpun gak nempel di depan mata, tapi kalo terus menerus juga gak sehat.

      Delete
  12. Dulu ponakanku jg suka gitu, pinjam HP buat nonton yutub. Kalau sebenar masih oke, tp lama? Kudu kuajak main kaya masak2kan, berkebun. Ya memang kudu dialihkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, anak kalo dah nonton Youtube betah banget pada ya...

      Delete
  13. bener mbak, kalau sudah kecanduan, jadi lebih susah treatment-nya. Saya sampai uninstall youtube dari HP dan ganti dengan youtube kid yg isinya kurang variatif dibandingkan yutub (tanpa kid :). lumayan sih jadi nggak terlalu mau yutub melulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada juga ya YouTube Kid. Baru tau saya.

      Delete
  14. bener banget mba...ini buth komitmen dan kekompakan ayah dan ibu banget banget nih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hu'um. Kalo gak kompak anak jadi lebih memilih yang menuruti kemauannya. Kayak anakku tu jadi lebih deket ke ayahnya.

      Delete
  15. ini juga masih PR besar buat kami mba. saat ini juga lagi ngurangin dengan kasih jadwal jam berapa aja boleh main gadget. tips motoran kayanya juga bisa dipake tuh mba buat anak anakku. tfs yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mak. Motoran ampuh banget. Nanti diajak berenti di permainan. Prosotan ayunan dah seneng banget dia. Betah dan menyehatkan.

      Delete
  16. Anakku nih usia 27 bulan lagi demen pegang hp. Kalau diambil kadang suka marah.

    Untuk menguranginya, kalau saya nggak pegang hp depan anak. Kalau liat ortunya ga pegang hp, dia ga bakal minta. Dan bener banget mba, kompak antara suami dan istri. Kalau ga kompak, wassalalam deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mak. Saya juga belajar dari situ. Cuma kadang ayahnya masih mau ngasih klo anak lagi susah dikendalikan keaktifannya.

      Delete
  17. Kalau minta nonton video terus-terusan anakku langsung kuajak main di teras, nyiramin pohon sambil main air sesukanya.. hahaha biarin aja basah yang penting gak kecanduan gawai... makasih tipsnya yaaa mbaak....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah mainan air itu anak paling demen ya Mbak. Anakku kalo ujan langsung minta lari keluar ujan ujanan. Kalo ada genangan air demen banget buat keceh.

      Delete
  18. Ini masih jadi masalah rumit di ponakan-ponakan. Bapak ibu ngelarang. Om tante nggak bolehin. Eeh neneknya ngasih diam-diam. Serba salah mau negur Bebeknya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha... banyak kasus begitu. Nenek yang terlalu memanjakan.

      Delete
  19. Kalau saya dikasih waktu dalam sehari boleh main gadget hanya 1 jam dan selebihnya saat libur sekolah. Tapi kadang kalau hari biasa suka lupa dia sama gadgetnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo udah bisa dikasih pengertian lebih enak ya Mbak? Ini anakku belum bisa euy. Belum 2 tahun juga usianya. Hikz...

      Delete
  20. Iya nih permasalahan kita banget untuk batasi pemakaian gadget ke anak, anak sulungku dlu hampir kecanduan. Sekarang aku alihkan ke banyakin baca buku dan main mba, alhamdulillah jauh berkurang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebelum terlanjur emang kudu sigap ortunya, biar gak kelabasan.

      Alhamdulillah ya Mbak jika usaha kita menuai hasil walau pelan pasti menggembirakan.

      Delete
  21. Nggak masalah tiap hari diberi gadget tapiii ada waktu dan pengawasan. Sebab, beda kondisi anak beda cara menyikapinya juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagi anak saya masalah banget Mbak. Anaknya jadi suka uring uringan. Pokok kalo dah minta stelin kesukaannya di Youtube gak bisa nggak. Terus gak mau sebentar, jadi udah gak bisa ditolerir ini. Harus dialihkan.

      Delete
  22. Emang bener kok, sekali udah ngerasain asyiknya pegang gadget, susah untuk memisahkan anak kita dari barang tersebut. Anak tetanggaku ada nih, maasih balita tapi setiap saat harus pegang hape. Kecanduan gadget gini bikin pening yaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buanget ya Mbak. Ih serem ah kalo udah sampek begitu. Belajar dari kejadian di berita-berita itu, kan mengkhawatirkan.

      Delete
  23. Dulu anakku juga pernah kecanduan gadget. Emang bapak ibunya harus kompak sih, sama banyakin aktifitas lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mak. Sering diajak mainan di luar cepet membuatnya lupa gadget.

      Delete
  24. Kalau mama papanya asyik sama gadget, ga heran anaknya pun nurun ya mba. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu. Masalahnya emak sama bapaknya memang aktif pegang hape nie.

      Delete
  25. Anakku gak kecanduan gadget karena memang di rumah gadget yg enak buat nonton yutup punyaku aja. Anakku ngerti klo gadget emaknya buat kerja. Ndilalah, mertuaku beliin tablet geser2 komplit dengan aneka games. Yaudin selama 3 hari anakku gegerungan gara2 tablet itu.

    Biar anak lepas gadget, emaknya kudu tega sih. Cari alternatif kegiatan lain buat seusianya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itulah klo tinggal sama orangtua. Sering beda cara pengasuhan.

      Delete
  26. Karena anakku dari dulu gak pernah diberi gadget siih...jadi kayanya kalau dikasih, suka rada bingung mati gaya...
    "Mau ngapain yaa..."

    Mereka lebih seneng melakukan kegiatan ekstrem.
    Haahha...kaya merosot dari tangga atau main role play.

    Karena anakku sudah 2 siih...mba.
    Dan sama-sama perempuan.
    Jadi bisa main (aka. berantem) bareng sodaranya sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... berantem bisa jadi solusi ya Makk...

      Delete
  27. Alhamdulillah anak ku bisa diajak kompromi mak, sekarang sudah hl9 tajun mau diatur hanya weekend mainnya

    Sebelumnya benar2 warbiasah juga nyandunya, meski ga lama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa typo semuaaaa hahahaha

      Sekarang hanya weekend mainnya, itupun klo ada temennya, mainnya stop
      Sebelumnya juga rada nyandu sih dan susah dibilangin

      Delete
    2. Anakku ya sekitar 8 bulanan ini Mbak klo gak dikasih ngamuk guling guling.

      Delete
  28. Setuju banget nih.. yang perlu kompak juga anggota kuarga lainnya entah nenek atau kakek atau siapa saja yang ada di rumah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya nenek yang susah diajak kompromi ya Mak. Pinginnya selalu nurutin kemauan cucu.

      Delete
  29. bener banget mba, suami istri harus kompak,
    tapi saya biasanya kalo anak gak pengen main gadget saya dan suami juga free gadget pas bersama anak,
    jadi kita lebih ke nyontohin mereka, nice sharing mba

    ReplyDelete