Cara Menghadapi Orang Baperan

Tips hadapi orang baper


Gimana rasamu ketika sedang mengobrol santai, dengan teman, lagi asik seru-serunya ngobrol, terus tiba-tiba di antara kalian ada yang ngambeg, merasa tersakiti, sedih, nangis-nangis, merasa paling terdzalimi. Duh gak enak banget kan pasti. Merusak suasana. Padahal hanya sebuah hal sepele yang sangat biasa.Yang bagi orang lain bukan apa,-apa.

Paling sebal memang bertemu dengan orang yang dikit-dikit tersinggung, dikit-dikit merasa tersakiti, dikit-dikit merasa teraniaya, terus update status, bahwa dialah orang yang teraniaya sedunia, paaling terdzalimi.

Fiuuh… nggak banget. *usap keringat.

Makan ati, iya gak sih?

Kita hidup bermasyarakat, bergaul dengan manusia. Bukan dengan batu atau kayu *konon katanya, kayu juga punya rasa sih.

Bergaul dengan manusia, jelas mereka punya perasaan ya! Prioritas mereka bukan cuma memaklumi satu orang. Punya rasa, kecenderungan. Watak orang ada yang keras, ada yang lembut. Ada yang suka ngocol, ada juga type serius. Apapun, mereka semua manusia. Yang di dalam agama bergaul dengan mereka, ada panduannya, bagaimana hidup bermasyarakat yang benar. Saling tolong-menolong. Tidak mencuri, tidak mengganggu satu sama lain. Saling menghargai. Ah… pelajaran soal ini pasti sudah lulus sejak di sekolah dasar kan ya. Gak perlu dibahas lagi di blogpost!

Daaan, jangan terlalu lebay meminta orang lain yang kudu sabar terus-menerus ngadepin tingkahmu yang takterduga! Siape elo.

Upz… aku yang baper dah jadinya. Yupz! Terkadang aku juga baperan sih.

Jadi ceritanya, ada sosok (sebut saja namanya Puding -bosen kan baca nama Mawar mulu-, gak papalah terlalu manis untuk menggambarkannya yang super ngeselin). Kami lagi dalam suatu pembahasan, lalu kukirimlah sebuah gambar yang lucu, karena dia juga kan suka bercanda. Apa responnya? Lhadalah,tak kusangka tiada kuduga. Dia ngambeg, Sodara! Mengirimi kata-kata yang bikin saya pingin muntab.

Akhirnya saya baleslah kiriman si Puding, sambil menahan marah yang memuncak. Apa yang terjadi? Ternyata sudah tidak terkirim! Nomor saya langsung diblokirnya. Emejing. Secara, biasanya dia yang paling doyan ngocol kalo kami sedang berkumpul.

Kesal dengan ulahnya saya pun membiarkannya. Namun ternyata, dia merasa menjadi orang yang paaling teraniaya. Ugh. *Pingin gigit paha atas ayam krispi.

BACA JUGA: TIPS MENJAGA KEWARASAN


Orang baper


"Teraniaya" Dan "Merasa Teraniaya"

"Teraniaya" dan "merasa teraniaya" tahu ya, bedanya?

Teraniaya, jelas ada yang melakukan kejahatan terhadapnya. Kalau 'merasa' belum tentu ada yang menganiayanya. Bisa jadi kan karena dianya aja yang baperan? Dikit dikit merasa teraniaya, padahal tidak ada yang menganiaya.

Sebagai manusia normal, jelas kita sudah dibekali dengan akal, perasaan dan pikiran. Dalam segala aspek kehidupan, selalu ada yang namanya etika. Begitu pun dalam pergaulan. Kita tidak bisa selalu meminta untuk dimaklumi. Terkadang kita juga harus mengalah untuk suatu hal.  Tidak egois minta selalu difahami. Sementara dia sendiri gak bisa memahami orang lain.

Lalu bagaimana cara menghadapi teman yang suka baper seperti itu?

Ingatkan

Ingatkan bahwa yang dia lakukan salah. Ingatkan bahwa dia salah faham. 

Tabayyun 

Apa itu tabayyun? Dalam bahasa kita tabayyun adalah klarifikasi, konfirmasi. Kita sebaiknya tidak serta merta menelan berita, semisal itu disampaikan oleh orang lain. Atau, jika kita sedang mengobrol, lalu ada bahasa yang membuat kita tidak nyaman, sampaikan, dan tanyakan baik-baik apa maksudnya. Begitu sebaliknya, jika lawan bicara kita tiba-tiba marah, ngambek karena bahasa kita, jelaskan kepadanya, bahwa maksud kita adalah begini, begitu, bla bla bla. Lalu meminta maaf. Jika dia tetap tidak terima,

Cuekin

Setelah tabayyun dan ternyata dia tidak menerima penjelasan dari kita, pilihan selanjutnya adalah cuekin. Ngapain sih mempertahankan orang bebal yang bisa bikin makan ati? Lebih baik fokus ke pengembangan kualitas diri saja, biar bisa menambah daftar prestasi. Iya kan? Dari pada mikirin si onoh yang emang takdirnya baperan.

Jadikan Pelajaran

Pengalaman adalah guru terbaik. Itu sangat benar. Setelah kejadian tersebut, sebaiknya lebih hati-hati ketika melontarkan kata-kata, karena mood seseorang selalu berubah. Kita tidak selalu tahu, apakah mood teman bicara kita sedang baik atau sedang bermasalah. Terkadang kita menganggap apa yang kita ungkapkan hal sederhana yang tidak berarti apa-apa, tidak punya maksud menyinggung apalagi melukai. Namun, bagi lawan bicara yang sedang bad mood, apa pun bisa jadi masalah.

Hindari

Terakhir, menghindarinya lebih baik dari pada bertemu lagi, dan salah ucap lagi di mata dia kan? Nanti bisa-bisa dianggap semakin banyak dosa kita terhadapnya. Jangan sampai dicap sebagai orang terdzalim di dunia. Kalau terpaksa ketemu, tidak usah mengajaknya bicara jika tidak penting-penting amat.
"Terus kalo dia ngajak bicara gimana dong?" Ya, jawab aja seadanya. Bila perlu terus terang aja, "maaf ya aku tidak bisa bicara denganmu, takut mendzalimi lagi." Wakakakak.
Ida Raihan
Ida Raihan

Hanya Seorang Ibu Rumah Tangga Dengan Dua Orang Anak Yang Suka Menulis Dan Membaca

39 comments:

  1. Haha, ku paling suka jawaban terakhir itu, Mba Ida. Hahaha. Makjleb!!

    Emang ya,menghadapi orang yang baperan itu emang sangat menguji kesabaran. Dan Alhamdulillahnya aku belum pernah berhadapan dengan orang yang se-emejing yang Mba Ida contohkan di atas. Haha. Lempar chat, terus dirimu diblokir tanpa notifikasi. Haha. Poor you,Mbaa.
    Terus sekarang gimana si Mbak/Masnya itu? Jadi kepo akyuu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dah males komunikasi lagi Mbak. Biarin dah. Nyari teman yang sekufu ajah. Hahahha

      Delete
  2. AStaga, iya memang ngeselin hadapi orang seperti itu . Tapi nyata adanya dan pernah bikin saya shock slama berbulan-bulan hahaha.

    Eh, kembali ke topik di atas. Jadi, temannya itu sudah di tahap mana menghadapinya, Mbak Ida? Cuekin? Hidari?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cuekin dan dan hindari Mbak. Wakakak males banget sih. Hihi

      Delete
  3. Sampe segitunya ya Mba Ida?
    Bapernya tingkat dewa itu mah..
    Ngerih aku berteman dengan yang begitu . Berarti dia tipe yang suka mencubit tapi gak mau dicubit.

    Hobi bercanda, tapi gak mau dicandai

    ReplyDelete
  4. Duh iya ya sedih dan gimana gitu kalau ada yg baperan, dan hindari adalah solusi terbaik hahaha...

    ReplyDelete
  5. Baperan ini hot topic banget kalo pas ajang capres-capresan biasanya nih mba. Hahahaha. Kalo dalam kehidupan nyata aku pribadi belum pernah ketemu teman yang seperti ini. Amit-amit jabang bayi, semoga jangan yaaa.

    ReplyDelete
  6. Kalau sama orang baperan, harus selalu ingat agar jangan baper kalau bersamanya. Berasa diaja lomba baper, nanti. Kan capek. Unfaedah pula.

    Kalau saya sih tidak menghindari, hanya bersiapsaja jika kejadian ia baper nanti harus tetap kalem.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren donk Mbak Susi. Saya mah males lagi urusan ama doi. Hihi.

      Delete
  7. Saya biasanya ingatkan dan minta maaf kl buat tersinggung
    Setelah itu saya akan malas berteman sama dia haha

    ReplyDelete
  8. Weitss, gaul ama org yg baperan emang bikin serba ngga nyaman.
    AKu juga berusaha banget bangeeett utk tidak jadi org yg baperan :D

    ReplyDelete
  9. capek memang jadi orang baperan, trus kita jadi malas tiap ketemu takut aja mau bahas apa dia yang baper. JAdi memang yg terakhir paling jitu deh

    ReplyDelete
  10. Aku memang suka takut ketemu dengan orang yang baperan loh mbak.. Hehehe.. makanya berusaha untuk memfilter semua omongan dan tulisan sebelum disampaikan ke orang lain. Karena kadang niatnya bercanda, gak begitu bagi mereka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak. Mungkin hari harinya gak nyaman terus, jadi baper aja bawaannya.

      Delete
  11. Hadeuhh saya paling takut dg teman yg baperan, Mbak Ida. Coz saya itu orangnya suka becanda. So orang2 yg berada di circle saya biasanya sudah tau kl yg sy omongin pasti ujung2nya ada guraunya. Teman yg spt tu kl gak nyambung utk ditabayyuni, ya sudahlah terpaksa dihindari ajadeh, demi stabilitas nasional, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Supel ya Mbak Nurhilmi. Saya masih belajar biar gak baperan. Udah tau baperan tu ngeselin soalnya

      Delete
    2. Sama² Mbak,, kita semua pasti pernahlah baperan, so sedang belajar juga kok jd org yg ga terlalu sensi hehe

      Delete
  12. kalo udah tau yang bersangkutan baperan jadi berhati-hati mengatur kata saat ngomong, biar gak salah maksud dan juga gak menyinggung.

    ReplyDelete
  13. Hihihi lucu baca ini
    "sebut saja namanya Puding -bosen kan baca nama Mawar mulu"

    Saya setuju, jika niat baik kita disalahartikan. Mending menghindar

    ReplyDelete
  14. Wadidaw kudu ati-ati nih nemu temen yang begini hahaha
    jaga omongan, wkwkw kalo ga ntar dianya baper kasihan juga
    semoga kita semakin membaik lagi ya mba dalam berprilaku menghadapi orang yang baperan

    ReplyDelete
  15. Saya juga suka baperan yltapi nggak segitunya sampe main blokir segala. Paling kalau baper ya saya jujur saja , saya nggak suka dikirimi kata2 atau dikasih ucapan seperti itu. Nggak langsung ngambek yaa..

    ReplyDelete
  16. Aku lbh milih cuekin aja kl ada org kek gini, cuma jadi toxic aja lama2 hihihi...

    ReplyDelete
  17. Ya ampun aku pernah mbak, awalnya positif thinking aja dah, lama2 kok gt terus, yaudah hindarin aja dah hihi. Daripada buat energi buat marah2 khan xixi

    ReplyDelete
  18. Aku malah sering ketemu orang yang nyelekit, ngomongnya kaya peran antagonis di FTV. Ngakunya hatinya baik tapi mulutnya pedas banget. Sakit hati haha... bukan baperan sih, tapi asli bikinmalu diomongin di depan orang banyak.

    ReplyDelete
  19. Aku termasuk orang yang lebih baik menghindari orang yang kaya gitu. Kalo dari awal udah keliatan banyak drama aja. Udah lah mendingan cuekin terus udah sewajarnya aja temenannya

    ReplyDelete
  20. Ahahahaa penolakan terakhirnya boleh banget tuh mbak.. aku mah suka males ngadepin orang baperan..

    ReplyDelete
  21. Bahaha aku bacanya sembari mengingat ingat adakah temen kita dimarkas dulu yang begini 🤣🤣🤣

    ReplyDelete
  22. setuju banget sama tabayyun, kesel sendiri juga kalo ada orang yang tiba-tiba marah gak jelas ternyata salah paham dan enggak tabayyun, terus dia lagi yang merasa jadi korban, kan aneh haha. jadi curhat.

    ReplyDelete